Entri Populer

Senin, 31 Desember 2012

BAB IV PEMBINAAN PMR

A.    PEREKRUTAN

1.        Tujuan
            Meningkatkan kuantitas kelompok dan anggota PMR secara berkesinambungan
2.        Sasaran Perekrutan
            PMR Mula         :  10 - 12 tahun/ setingkat SD/ MI/ sederajat
            PMR Madya      :  12 - 15 tahun/ setingkat SMP/ MTS/ sederajat
            PMR Wira         :  15 - 17 tahun/ setingkat SMA/ SMK/ MA/ sederajat
3.        Pelaksanaan Perekrutan
         Kegiatan perekrutan di laksanakan oleh kelompok PMR (sekolah maupun di luar sekolah) dan PMI Cabang, yang selanjutnya dilaporkan kepada Dinas Pendidikan/ Departemen Agama Kota/ Kabupaten dan PMI Cabang
4.        Pembentukan Kelompok dan Perekrutan Anggota PMR


Pembentukan Kelompok dan Perekrutan Anggota PMR


a.     Pembentukan Kelompok PMR
       1)  PMI Cabang melakukan sosialisai dan publikasi kepada Dinas Pendidikan, Departemen
            Agama, Sekolah/kelompok luar sekolah untuk membentuk kelompok PMR.
       2)  Pihak sekolah mengajukan surat permohonan pembentukan kelompok PMR disekolah
       3)  Penanggung jawab kelompok mengajukan surat permohonan pembentukan kelompok
            PMR diluar sekolah
       4)  PMI Cabang mengesahkan kelompok PMR setelah seluruh persyaratan pembentukan
            PMR terpenuhi:
            a)  Mempunyai jumlah calon anggota minimal 10 orang
            b)  Mengisi formulir pendaftaran pembentukan kelompok PMR
       5)  PMI Cabang memberikan nomor induk kelompok PMR berdasarkan nomor kode
            daerah dan cabang, yang ditetapkan oleh PMI Pusat: Nomor kode daerah, nomor kode
             cabang, jenjang Mula/Madya/Wira, dan nomor urut pendaftaran
       6)  PMI Cabang, Dinas Pendidikan, dan Departemen Agama secara aktif melakukan
            pembinaan dan pengembangan PMR disekolah maupun luar sekolah

 
b.    Sosialisasi dan Publikasi kegiatan PMR
       Tujuan kegiatan Sosialisasi dan Publikasi
       
1)   Memperkenalkan kegiatan PMR sebagai wadah pembinaan kepalangmerahan bagi
              generasi muda
       2)   Menyosialisasikan peranan PMR dalam mendukung kegiatan kepalangmerahan
       3)   Menarik minat generasi muda untuk bergabung dalam kegiatan PMR
       4)   Memotifasi anggota PMR untuk tetap bergabung dalam kegiatan kepalangmerahan

       Waktu Pelaksanaan kegiatan Sosialisasi dan Publikasi
       Kegiatan Sosialisasi dan Publikasi dilaksanakan minimal 1 tahun sekali sebelum
       dilaksanakan perekrutan.

       Media dan Metode Sosialisasi dan Publikasi
            Media :
            a)  Majalah Dinding
            b)  Foto/Dokumentasi kegiatan PMR
            c)  Leaflet
            d)  Poster
            e)  Buletin
            f)  Merchandise

            Metode :
            a)  Presentasi, audisi
            b)  Demonstrasi/Peragaan kegiatan PMR
            c)  Pemasangan Promosi Majalah dinding
            d)  Pameran foto kegiatan PMR
            e)  Pembagian Merchandise
            f)  Penyebaran Leaflet
            g)  Pemasangan poster
       Sasaran :
            a)  Siswa
            b)  Orang Tua Murid
            c)  Sekolah/luar sekolah (panti asuhan, Kejar paket) dan management
            d)  Masyarakat
            e)  Instansi terkait

       Strategi :
           a)   Media persentasi dan dialog melalui forum pertemuan siswa baru / orang tua siswa
           b)   Memanfaatkan masa penerimaan siswa baru sebagai tempat memperkenalkan dan
                 mempromosikan kegiatan PMR dan kepalangmerahan
                                                               
5.        Pendaftaran Anggota PMR

a.     PMI Cabang bekerjasama dengan Pihak sekolah atau pimpinan luar sekolah dan anggota
        PMR melakukan penyebaran formulir pendaftaran kepada remaja, tanpa membedakan ras,
        jenis kelamin, agama
b.     Calon Anggota PMR melakukan pengisian dan pengumpulan kembali formulir pendaftaran
        dan syarat-syarat pendaftaran lainnya
c.     Syarat pendaftaran calon anggota baru PMR
        1)  Memenuhi syarat keanggotaan
        2)  Mengisi formulir pendaftaran calon anggota PMR
        3)  Mengumpulkan Foto 3 x 4  dan  2 x 3 masing-masing 2 lembar, untuk formulir
             pendaftaran, Buku Induk Kelompok PMR, Buku system data based PMI Cabang,
             Piagam Orientasi, dan KTA
        4)  Bersedia dan mengikuti Orientasi
d.    Calon anggota PMR mengikuti orientasi kepalangmerahan
                                                                   
6.        Orientasi kepalangmerahan

a.     Metode orientasi ditetapkan dalam Kurikulum Standart Pelatihan untuk anggota dan
        pembina PMR
b.     Orientasi adalah PMI Cabang dengan menugaskan Pelatih Bidang Kepalangmerahan
        sebagai fasilator
c.     Waktu pelaksanaan
        1)  Kelompok PMR mendaftarkan calon anggotanya kepada PMI Cabang
        2)  PMI Cabang melaksanakan orientasi sesuai dengan permintaan kelompok PMR
d.     Kurikulum, media, dan metode
        Sesuai dengan Standart Pelatihan untuk anggota dan Pembina PMR
                                                               
7.        Pelantikan Anggota dan Penetapan Nomor anggota

a.     Syarat Pelantikan
        Seorang calon anggota PMR dinyatakan berhak untuk mengikuti pelantikan dan dinyatakan
        secara resmi sebagai anggota PMR setelah mengikuti orientasi sesuai dengan kurikulum
        standart Pelatihan untuk anggota dan Pembina PMR.
 b.    Pelaksana Pelantikan
        Pelantikan anggota baru PMR dilaksnakan oleh PMI Cabang bekerjasama dengan pihak
        Sekolah/Luar sekolah
c.     Penetapan Nomor Anggota
       1)   Nomor anggota diberikan oleh PMI Cabang
       2)   Penomoran anggota: Nomor kode daerah, nomor kode cabang, jenjang
             Mula/Madya/Wira, dan nomor urut pendaftaran anggota PMR
                                                               
8.        Pendataan

a.     PMI Cabang melakukan pendaftaran anggota baru dalam sebuah system data base PMR
b.     System data base anggota PMR sama dengan penomoran anggota
                                                 
B.     PELATIHAN
                                               
1.        Tujuan
           Meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap anggota PMR sehingga dapat
           melaksanakan kegiatan sesuai Tri Bakti PMR
                               
2.        Sasaran
            a.  Anggota PMR
            b.  Pembina PMR
            c.  Pelatih PMI
                                                               
3.        Jenis Pelatihan

            a.  Untuk Anggota PMR
                 1)  Orientasi Kepalangmerahan
                      Orientasi untuk calon anggota PMR, Orientasi ini dilaksanakan oleh Cabang dan
                      diikuti oleh calon anggota sebagai syarat wajib seorang calon anggota PMR
                      sebelum dilantik secara resmi sebagai seorang anggota PMR. Materi Orientasi
                      dititikberatkan pada materi kepalangmerahan dan pengenalan kegaiatan PMR.
                  2)  Pelatihan Rutin
                        a)  Pelatihan yang dilaksanakan secara rutin oleh kelompok PMR, minimal
                             1 x dalam 1 minggu, sesuai dengan program
                        b)  Diikuti oleh anggota PMR setelah dilantik menjadi anggota PMR
                        c)  Dilaksanakan dengan mengacu pada kurikulum yang ditetapkan PMI Pusat.
                        d)  Metode dan media pelatihan sesuai dengan Standart Pelatihan PMI
                        e)  Pelatih adalah Pelatih PMI yang ditugaskan oleh PMI Cabang, sesuai dengan
                             kompetensinya
                                               
            b.  Untuk Pembinaan PMR
                 1)   Orientasi Pembina PMR berdasarkan kurikulum yang ditetapkan PMI Pusat
                 2)   Calon Pembina PMR wajib mengikuti orientasi sebelum menjadi Pembina PMR
                 3)   Orientasi Pembina PMR dilaksanakan oleh PMI Cabang
                                                               
            c.  Untuk Pelatih PMI
                 1)   Pelatihan untuk Pelatih PMI terdiri dari Pelatihan Teknis Kepalangmerahan
                       dan Pelatihan sesuai standart yang ditetapkan PMI pusat
                 2)   Pelatih yang mengikuti pelatihan dan dinyatakan lulus berhak menjadi pelatih

C.     TRI BHAKTI PMR
           
1.        Tri Bhakti PMR terdiri dari :
            a.  Berbakti pada masyarakat
            b.  Mempertinggi keterampilan serta memelihara kebersihan dan kesehatan
            c.  Mempererat persahabatan nasional dan internasional
                               
2.        Jenis kegiatan dalam Tri Bakti PMR Wira :
            Berbakti pada masyarakat            
            1)   Dapat menyanyikan lagu Mars PMI dan Bakti Remaja         
            2)   Dapat membuat bagan struktur organisasi PMR     
            3)   Tahu alamat PMI Cabang, PMI Daerah serta Markas Pusat PMI       
            4)   Tahu susunan pengurus PMI Cabang dan PMI Daerah serta PMI Pusat
            5)   Tahu kegiatan dan tanda pengenal PMR
            6)   Tahu tempat puskesmas, rumah sakit, bidan, dan dokter dilingkungannya               
            7)   Tahu cara menghubungi tenaga kesehatan dilingkungannya            
            8)   Menengok teman yang sakit             
            9)   Membantu orang tua menyelesaikan pekerjaan rumah       
            10) Tahu alamat rumah sendiri
            11) Tahu Cara menjaga kebersihan lingkungan
            12) Pernah ikut gotong royong membersihkan tempat ibadah, sekolah, rumah sakit,
                   puskesmas dan lingkungan tempat tinggalnya
            13) Pernah menyumbang tenaga/materi kepada korban bencana
            14) Melaksanakan kegiatan bakti masyarakat, misal sosialisasi pencegahan penyakit
                   atau bencana dilingkungan sekolah dan keluarga
            15) Melaksanakan lomba lingkungan sekolah sehat
            16) Melaksanakan kunjungan sosial
            17) Membantu tugas-tugas UTDC dalam kegiatan sosialisasi dan motivasi donor darah
                   siswa
            18) Menjadi donor darah siswa
            19) Membantu kegiatan  posyandu diwilayahnya
            20) Melaksanakan kegiatan bakti masyarakat, misal sosialisasi pencegahan penyakit
                   atau bencana dilingkungan sekolah, keluarga, dan masyarakat
              Mempertinggi keterampilan, memelihara kebersihan dan kesehatan      
            1)   Menjadi Pelatih Remaja Sebaya      
            2)   Dapat menjaga kebersihan, kesehatan diri dan keluarga, serta kerindangan
                   lingkungan
            3)   Mengenal obat-obatan ringan dan manfaatnya
            4)   Dapat melakukan pertolongan pertama kepada keluarga dan teman sebayanya
            5)   Dapat melakukan perawatan keluarga di rumah    
            6)   Mengikuti kegiatan kesehatan remaja          
            7)   Mempunyai kesiapsiagaan bencana untuk diri sendiri, keluarga dan masyarakat
            8)   Melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan di sekolah    
Mempererat persahabatan nasional dan internasional
   Menjalin persahabatan dengan anggota PMR dari PMI Cabang, atau organisasi remaja lain :
·  Saling berkunjung untuk latihan bersama
·  Saling berkirim surat atau album persahabatan
·  Berkirim hasil kerajinan daerah, informasi pariwisata
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar